My Love Story

now browsing by tag

 
 

Sorry, Cinta gue nggak bisa dibeli…

“Elo terlalu pilih-pilih sih, Ciiil…”

“Ya iyalah gue pilih-pilih. Manusia kan memang harus bisa memilih. Surga-Neraka aja itu pilihan kan? tergantung gimana caranya elo mendapatkan pilihan yang elo mau itu. Ya elo musti berkorban. Kalau elo mau ngedapetin cewek, elo kan harus berjuang. Jangan pasrah sama keadaan. Yang ada malahan keduluan yang lain hahaha…”

Haha… lagi-lagi masalah pengorbanan. Obrolan ‘nggak penting’ itu terjadi saat saya dan teman-teman sedang mengompori salah satu teman saya yang ingin ‘menembak’ seorang cewek. Lantaran abis dikomporin oleh kami, dia malahan gantian menghujani saya dengan banyak pertanyaan. Begini cuplikannya:

“Pilih-pilih pasangan emang wajar, Cil. Tapi pilihan lo terlalu susah. Terlalu ajaib. Lo suka minoritas.”

“Ya kan elo tau sendiri kalau gue suka yang lain daripada yang lain. Yang unik. Gue nggak suka cowok-cowok tipikal yang ada di novel-novel teenlit.” (Wooops, lupa kalo saya penulis teenlit haha…)

Banyak orang yang selalu menuntut pasangannya cakep, keren, tajir, baik, pengertian, bisa inilah bisa itulah. Man, kalo kayak gitu mah nggak bakalan ada habisnya. Yang ada malahan kita jadi gampang ilfil kalo dia bertindak nggak sesuai yang kita harapkan. Lagian mana ada sih, orang yang sempurna?Kita aja nggak sempurna.

Justru itu, sebenernya kesempurnaan dalam berpasangan itu bisa diraih kok. Saya berpikir, kalau kita berawal dari sebuah ketidaksempurnaan bukannya sebuah hubungan jadi semakin indah? Jadi kita dan pasangan kita yang tadinya sama-sama nggak sempurna, ketika bersama bisa bareng-bareng introspeksi, bareng-bareng belajar untuk menjadi sempurna.

Kalau kita bercermin dan melihat kesempurnaan yang ada di dalam diri kita sebanyak 50%, ya jangan nuntut pasangan kita punya 100%. Bukannya akan lebih indah kalau kita punya 50% dan dia punya 50%?Jadinya kita punya 100% (halah! kok jadi itung-itungan sih?kayak mau buka toko. Haha…)

Anyway, lepas dari itu semua, paling enak itu jadi diri sendiri. Baik kalian itu cewek atau cowok, kalau kita jadi diri kita sendiri, kedepannya dalam menjalin hubungan pasti bakalan lebih seru. Lebih banyak cerita.

“Tapi gue lagi bokek.” itu ucapan teman saya ketika saya dan yang lain terus mengompori dia ahahah.

“Ini bukan sepenuhnya masalah harta. Tapi ini soal kreativitas. Soal gimana caranya membuat ‘dia’ suka sama elo. Nggak perlu ke restaurant mahal, nggak perlu bawa mobil ferari, dan nggak perlu ngasih perhiasan mahal untuk bisa bikin cewek yang elo taksir nerima elo kok. Yah, kecuali kalo ceweknya matre gila! Huahaha…. Kalo ditolak, aaah… itu mah biasa.”

“Berarti gue musti bikin sesuatu yang OK buat nembak dia. Lo ada ide?”

“Yee…. emangnya gue yang mau nembak? Pikir sendiri doong. Yang penting, elo harus melaluinya dengan gagah berani. Itu baru yang namanya lelaki…”

Saya berkata dengan wajah berusaha serius. Sementara teman-teman saya yang lain ngakak nggak berhenti-berhenti lantaran wajah teman saya itu penuh dengan konsentrasi tingkat tinggi mendengar petuah sesat saya hahaha.. SUKSES YA, BRO!.

Cinta Monyet

n1219070796_347256_29392

Ok, the point is…. saya ketemu lagi dengan ‘dia’.

Pengakuannya adalah…

Hmmm… HIYAAA…. saya maluuuu…..hahaha….

Beneran, saya malu banget membuat pengakuan ini. Bukan malu sama kalian, tapi malu dengan kelakuan saya sendiri hihihi…

Okay, saya akan memulai ceritanya…

Semua itu berawal ketika saya sekolah dulu. Waktu itu saya masih duduk di bangku kelas 1. Jangan berpikir kalau saya yang dulu sama seperti saya saat ini. Jelas beda. Saya yang dulu nggak se-ancur sekarang hahaha…. anyway, penampilan saya dulu agak aneh. Dibilang tomboy enggak. Dibilang girly enggak juga. Biasa -biasa aja deh pokoknya. Dulu saya punya rambut panjang dan selalu dikepang kuda. Trus gigi saya di bekhel. Dulu saya jauh lebih pendiam. Nggak terlalu banyak omong, kalau banyak omong malahan kelihatan aneh atau over. Teman-teman saya di sekolah juga nggak terlalu banyak. Teman saya lebih banyak yang berada diluar sekolah.

Nah, dulu saya punya kakak kelas. Waktu saya kelas 1, dia kelas tiga. Dia termasuk cowok yang biasa-biasa saja di sekolah saya dulu. Bukan masuk kategori  anak-anak gaul, anak-anak ganteng, anak-anak lapangan ataupun anak-anak pinter. Tapi entah kenapa saya suka sekali melihat wajahnya. Wajahnya ‘adem’. Bisa bikin tenang. Dan kalau senyum….

Yang saya inget, dia pernah naksir berat dengan teman saya. Dia sering menunggui teman saya untuk sekedar mengajaknya ke kantin. Tapi sayangnya, teman saya itu nggak nanggepin sama sekali. Bahkan kesannya menolak mentah-mentah. Dulu saya sering merasa kasihan dengan kakak kelas saya itu. “Kenapa ya, orang baik digituin?” itu pikiran saya dulu dalam hati sambil melihatnya dari kejauhan. Saya memang cupu. Nerd…

Sampai saya lulus pun nggak ada seorangpun yang tau kalau dia orang yang bisa bikin saya deg-degan tiap kali berpapasan, bikin saya buru-buru kabur saking groginya kalau dia berada di jarak kurang dari satu meter dari saya, dan bikin saya tenang ketika saya sedang emosi. Lagi-lagi… mukanya adem…. *halah

Well, yang jelas ini pengakuan saya … (Past)

1. Dia nggak kenal sama saya. Bahkan inget muka saya aja pasti enggak.

2. Saya nggak pernah menyebutkan nama dia di depan teman-teman saya.

3. Ok, dulu saya suka sama dia. Tapi hanya saya sendiri yang tau.

4. Saya sering memperhatikan dia. Sekali lagi saya berikan alasannya, “Mukanya bikin adem”

5. Dia bukan ‘bintang’ di sekolah. Tapi entah kenapa saya merasa dia memiliki nilai plus-plus yang tinggi dimata saya. Dulu saya terheran-heran kenapa cowok seperti dia nggak punya pacar?

Dan, ini adalah pengakuan saya saat ini….

1. Yup, beberapa bulan belakangan ini tiba-tiba saya teringat dia. Saya ingin tau khabarnya ehehe…

2. Yup, saya lupa nama aslinya karena dulu saya hanya tau nama panggilannya saja.

3. Yup, beberapa bulan ini saya mencari-cari segala kemungkinan nama-nama dia di facebook dan friendster. Kemudian saya lihat fotonya satu-persatu. Saya masih ingat jelas wajahnya.  *seinget saya namanya agak2  Jawa gitu….NIHIL

4. Yup, saya mencoba googling di sekolah2 dimana dia menjadi alumni. Siapa tau ada jalan…NIHIL

5. Yup, saya mencari-cari dia di facebook dan friendster lewat temannya-temannya dan temannya… NIHIL

6. Yup, saya amat sangat penasaran

THE FACT IS….

1. Akhirnya saya menemukan diaaaaaaa!!!!!!!HOREEE!!!

2. Well, dia nggak single lagi….

3. Saya merasa sukses besaaaarrrrrr! Saya berhasil menemukan dia, saya tau seperti apa dia saat ini, dan saya amat sangat bahagia….

4. Saya masih malu kenalan sama dia. Jadi saya memilih untuk tidak berkenalan. Cukup tau khabarnya saja….

FINISH.CASE CLOSED. BACK TO THE REALITY. WORK….WORK…WORK….

(nama+SMP/SMU+lokasi bertemu sengaja disamarkan. Biarkan ini menjadi rahasia saya…huhuhu)

Cinta Monyet

n1219070796_347256_29392

Ok, the point is…. saya ketemu lagi dengan ‘dia’.

Pengakuannya adalah…

Hmmm… HIYAAA…. saya maluuuu…..hahaha….

Beneran, saya malu banget membuat pengakuan ini. Bukan malu sama kalian, tapi malu dengan kelakuan saya sendiri hihihi…

Okay, saya akan memulai ceritanya…

Semua itu berawal ketika saya sekolah dulu. Waktu itu saya masih duduk di bangku kelas 1. Jangan berpikir kalau saya yang dulu sama seperti saya saat ini. Jelas beda. Saya yang dulu nggak se-ancur sekarang hahaha…. anyway, penampilan saya dulu agak aneh. Dibilang tomboy enggak. Dibilang girly enggak juga. Biasa -biasa aja deh pokoknya. Dulu saya punya rambut panjang dan selalu dikepang kuda. Trus gigi saya di bekhel. Dulu saya jauh lebih pendiam. Nggak terlalu banyak omong, kalau banyak omong malahan kelihatan aneh atau over. Teman-teman saya di sekolah juga nggak terlalu banyak. Teman saya lebih banyak yang berada diluar sekolah.

Nah, dulu saya punya kakak kelas. Waktu saya kelas 1, dia kelas tiga. Dia termasuk cowok yang biasa-biasa saja di sekolah saya dulu. Bukan masuk kategori anak-anak gaul, anak-anak ganteng, anak-anak lapangan ataupun anak-anak pinter. Tapi entah kenapa saya suka sekali melihat wajahnya. Wajahnya ‘adem’. Bisa bikin tenang. Dan kalau senyum….

Yang saya inget, dia pernah naksir berat dengan teman saya. Dia sering menunggui teman saya untuk sekedar mengajaknya ke kantin. Tapi sayangnya, teman saya itu nggak nanggepin sama sekali. Bahkan kesannya menolak mentah-mentah. Dulu saya sering merasa kasihan dengan kakak kelas saya itu. “Kenapa ya, orang baik digituin?” itu pikiran saya dulu dalam hati sambil melihatnya dari kejauhan. Saya memang cupu. Nerd…

Sampai saya lulus pun nggak ada seorangpun yang tau kalau dia orang yang bisa bikin saya deg-degan tiap kali berpapasan, bikin saya buru-buru kabur saking groginya kalau dia berada di jarak kurang dari satu meter dari saya, dan bikin saya tenang ketika saya sedang emosi. Lagi-lagi… mukanya adem…. *halah

Well, yang jelas ini pengakuan saya … (Past)

1. Dia nggak kenal sama saya. Bahkan inget muka saya aja pasti enggak.

2. Saya nggak pernah menyebutkan nama dia di depan teman-teman saya.

3. Ok, dulu saya suka sama dia. Tapi hanya saya sendiri yang tau.

4. Saya sering memperhatikan dia. Sekali lagi saya berikan alasannya, “Mukanya bikin adem”

5. Dia bukan ‘bintang’ di sekolah. Tapi entah kenapa saya merasa dia memiliki nilai plus-plus yang tinggi dimata saya. Dulu saya terheran-heran kenapa cowok seperti dia nggak punya pacar?

Dan, ini adalah pengakuan saya saat ini….

1. Yup, beberapa bulan belakangan ini tiba-tiba saya teringat dia. Saya ingin tau khabarnya ehehe…

2. Yup, saya lupa nama aslinya karena dulu saya hanya tau nama panggilannya saja.

3. Yup, beberapa bulan ini saya mencari-cari segala kemungkinan nama-nama dia di facebook dan friendster. Kemudian saya lihat fotonya satu-persatu. Saya masih ingat jelas wajahnya. *seinget saya namanya agak2 Jawa gitu….NIHIL

4. Yup, saya mencoba googling di sekolah2 dimana dia menjadi alumni. Siapa tau ada jalan…NIHIL

5. Yup, saya mencari-cari dia di facebook dan friendster lewat temannya-temannya dan temannya… NIHIL

6. Yup, saya amat sangat penasaran

THE FACT IS….

1. Akhirnya saya menemukan diaaaaaaa!!!!!!!HOREEE!!!

2. Well, dia nggak single lagi….

3. Saya merasa sukses besaaaarrrrrr! Saya berhasil menemukan dia, saya tau seperti apa dia saat ini, dan saya amat sangat bahagia….

4. Saya masih malu kenalan sama dia. Jadi saya memilih untuk tidak berkenalan. Cukup tau khabarnya saja….

FINISH.CASE CLOSED. BACK TO THE REALITY. WORK….WORK…WORK….

(nama+SMP/SMU+lokasi bertemu sengaja disamarkan. Biarkan ini menjadi rahasia saya…huhuhu)

Pernah nggak sih, salah mencintai orang?

Semua orang pasti pernah mengalami kejadian yang tidak menyenangkan dalam hidupnya. Saya pun pernah. Udah nggak keitung berapa kali saya mengalami sakit hati. Sakit hati karena temen yang tukang ngegosipin, sakit hati karena orang tua yang sering ngomel-ngomel, Sakit hati karena diselingkuhi pacar dan seterusnya dan sebagainya. Berkali-kali juga saya tahu betul rasanya patah hati.

Seorang sahabat saya pernah berkata pada saya, “Dich, mental lo itu anak pecinta alam. Lo dididik untuk bisa menghadapi kemungkinan terburuk sekalipun.” ternyata kata-kata itu sangat berarti sekali buat saya untuk membuat saya bangkit dari keterpurukan.

Saya pernah mengalami hal yang sangat saya benci. Kecewa karena dibohongi oleh orang yang saya sayang. Ketika mengetahui itu semua, saya depresi banget. Kembali kata-kata sahabat saya tadi terngiang di telinga saya. Disitu saya berfikir kalau saya pasti bisa melewati semuanya. Saya tau caranya dan akan saya lakukan!

Buat saya, nggak ada yang salah kalo kamu mencintai seseorang. Setiap orang kan pengen dicintai. Selama ini saya berusaha untuk berfikir positif terhadap orang yang saya cintai. Mau dia itu bekas garong kek, mau dia itu bekas maling, tapi kan dia tetep manusia. Roker juga manusia, Man! Buat saya, mencintai itu berarti kita harus siap untuk sakit hati. Apalagi kalo ternyata orang yang kita cintai ternyata nggak cinta sama kita. Saya berkali-kali disakitin sama orang yang saya cintai. Sampai-sampai salah satu temen deket saya ngomong gini, “Cil, elo mah emang cewek spesialis patah hati.”

Tapi saya cuek aja. Well, kalian harus bisa belajar sesuatu dari setiap orang, kan? Saya merasa lebih bahagia kalo ternyata orang yang saya sayang bisa sukses atau paling enggak, dia bisa berubahjadi orang yang jauh lebih baik. Walaupun saya tau kalo dia juga nggak perduli apa saya sayang apa enggak sama dia. Saya sayang sama semua orang yang pernah saya kenal. Saya nggak perduli apa dia benci saya apa enggak. Waktu kecil, saya dengan mudah musuhin orang atau benci sama orang hanya gara-gara dia ngelakuin sesuatu yang saya nggak suka. Tapi pas usia saya mulai kepala dua, saya jadi berfikir buat apa sih, saya harus benci sama orang? Yang ada mah malahan saya yang sakit hati sendiri. Tambah dosa lagi karena ngomongin dia mulu!

Jadi menurut saya, kita nggak pernah salah kok kalo mencintai orang.

Saya pernah sayang banget sama orang. Tapi saya tau dia nggak terlalu sayang sama saya karena dia sering banget nyakitin saya. Saat itu saya emang nagis-nangis Bombay. Tapi well, saya rasa itu haknya dia untuk melakukan atau tidak melakukan sesuatu terhadap

saya. Palingan saya cuma narik nafas panjang, saya tutup mata saya, dan dalem hati saya ngomong, “Cil, lo harus siap kehilangan dia…” Yah, itu emang konsekuensinya kalo kamu sayang sama orang. Sakit memang, tapi bisa nggak sih kamu mikir kalo Tuhan itu adil banget. Selama ini saya mikir kalo saya disakitin, saya nggak boleh bales. Karena suatu hari nanti kamu akan memperoleh kebahagiaan yang jauh lebih baik. Percaya deh…

Jadi, jangan pernah berfikir kalo kamu salah mencintai orang…

MAN ARE FROM MARS, WOMEN ARE FROM VENUS?

Hah? Berarti cowok itu alien dong? Yaah… sebut saja seperti itu (*hahaha). Saya punya sebuah pengalaman yang cukup unik menurut saya. Begini ceritanya…

Seorang teman saya datang ke kamar kos saya. Tiba-tiba saja dia menangis dan memeluk saya. Saya yang baru saja habis sms pacar (*hehehe) hanya sekedar untuk memastikan kalau pacar saya baik-baik saja setelah sekian lama nggak berhubungan jelas kaget. Saking ‘hot’nya,temen saya menangis sampai sesegukkan dengan nafas terengah-engah. Dia bercerita panjang lebar dengan porsi yang menurut saya bisa melebihi episode sebuah sinetron kejar tayang. Intinya adalah ia baru saja diputus oleh pacarnya yang paling ia sayang, kemarin. Mereka udah pacaran selama tujuh tahun. Bukan waktu yang sebentar untuk sebuah hubungan. Mereka pun sudah berencana untuk married. Tapi well, apa mau dikata kalau ternyata ‘alien’nya jatuh cinta pada wanita lain.

Sepajang dia bercerita, saya tak henti-hentinya melihat dari sudut pandang sang ‘alien’ agar teman saya itu dapat melihat dari dua sisi yang berbeda. Lama kelamaan dia mulai bisa mengambil jalan tengah dari permasalahannya. Saat itu sebenarnya saya menyadari bahwa bagaimanapun saya tidak benar-benar tau apa yang teman saya rasakan meskipun saya berusaha mengambil hal-hal positif yang bisa diambil dari masalahnya itu. Bagi saya sangat manusiawi sekali ia nangis-nangis kejer disaat belum lama mereka putus. Inilah makhluk Venus…

Ketika teman saya ada di pelukkan saya sambil berusaha mengontrol tangisnya, sebuah sms melayang ke hp saya. Saya membacanya dan… Dash! Mendadak saya shock berat. Saya merasa jantung saya berdetak lebih cepat. You know what? Pacar saya mengakhiri hubungan kami. Saya mulai nggak konsen dengan ucapan-ucapan teman saya. Saya bingung. Sekarang saya hampir mengerti bagaimana perasaan teman saya itu. Saat itu saya masih berusaha menahan-nahan perasaan saya. Karena saat itu saya sadar kalau posisi saya masih sebagai penenang. Dia sedang butuh saya. Dan saya harus ada…

Anyway, life must go on. Setelah hampir seminggu, teman saya agak lebih tenang. Tapi lucunya, justru saya yang malahan depresi(*telat banget!) Baru kerasa sakit banget setelahnya. God, I really lost him! Saya kehilangan orang yang saya sayangi. Apalagi setelah saya mengingat semua kenangan manis dengan pacar saya…ups!mantan saya. Ya sudahlah…

Saat itu saya merasa ungkapan men are from mars dan women are from venus tidak semuanya benar. Karena saat itu saya menggunakan metode mars untuk menanggulangi depresi saya. Saya menghilang! Saya menyelesaikan masalah hati saya sendirian tanpa teman. Saya pergi ke suatu tempat yang jauh diluar tempat tinggal saya. Untungnya dapet tiket gratisan (*hehe…maybe this is the good part) Disana saya menangis sendiri, marah-marah sendiri, bahkan kalau sampai ada orang yang mengenali saya disana mungkin mereka akan bilang kalau saya gila.

Selama seminggu saya sendirian. Berhubungan dengan sahabat-sahabat saya hanya melalui messenger dan sms. Rata-rata mereka khawatir dengan keadaan saya. Tapi di tempat itu saya merasa lebih tenang meskipun ada satu hal yang sebenarnya saya ketahui mangenai mantan saya itu yang membuat saya merasa kecewa. Ada bagusnya juga saya depresi. Karena jemari saya menjadi semakin lihai menari diatas laptop untuk menulis berjuta-juta kata. Tiba-tiba sebuah pesan masuk ke inbox saya. Dari salah satu sahabat terbaik saya. Begini bunyinya. “Dich, gw harap semua baik-baik aja disana. Kalo ada apa-apa, please let me know!”

Setelah saya kembali, saya sadar kalau Tuhan sayang sama saya, teman-teman saya sayang sama saya. Dan masih ada orang-orang yang sayang sama saya. Saya tidak sendiri. Mungkin saya akan mendapatkan sesuatu yang lebih baik karena berhasil melewati semuanya. Lagian pacar saya nggak akan kembali atau berubah jadi the beast kalau saya malah mencaci maki dia. Saya tetap sayang. Karena saya sadar kalau bagaimanapun dia pernah mengisi hari-hari saya yang indah. Take Care yah, say…

So, Men are from mars and women are from venus? I don’t think so. We are from GOD Actually…