Gombal oh Gombal….

pb080089

Sebenarnya kejadian ini sudah lumayan lama terjadi. Tapi saya lupa terus pengen cerita ke kalian semua *maap. Cerita ini berawal ketika saya mengantri di salah satu koridor bus trans Jakarta. Awalnya saya biasa-biasa saja melihat ada sepasang kaula muda (aiii mateee kaula mudaaa…) yang sedang bercengkrama disebuah kursi disudut koridor. Sambil memasang earphone, saya sibuk mengunyah permen sambil sesekali melongokkan kepala, melihat apakah bus sudah datang atau belum. Nggak lama kemudian bus terlihat dan kedua pasangan tadi tiba-tiba langsung menerobos ke depan saya. Si cowok bak superhero menggandeng sang Putri. *Nyerobot kok bangga. Aneh! Saya sih cuek aja. Yang penting saya bisa dapet bus.

Bukan sulap bukan sihir, ternyata kedua pasangan tadi duduk tepat disebelah saya. Sesaat saya melepas earphone untuk membenarkan posisinya. Tapi ternyata, sekelibat saya mendengar percakapan yang cukup menarik untuk hiburan saya selama di perjalanan. Apalagi kalau bukan si abang GOMBAL. Asli, sepanjang perjalanan tuh cowok ngegombal mulu.

Saya menarik nafas panjang. Dalam hati saya berkata, “Dichiel, kalo elo mau nguping, lo harus janji untuk nggak cekikikkan. INGET! Jangan cekikikkan. APALAGI NGAKAK!” Pelan-pelan saya menganggukkan kepala, tanda saya setuju dengan janji saya pada diri sendiri. Saya akan ceritakan apa yang cowok itu katakan:

Cowok: “Kamu suka minum kopi ya?”

Cewek: “Emangnya kenapa? Kelihatan ya?”

Cowok: “Pantesan aku nggak ngantuk ngeliat kamu…”

Cewek: “Ah… kamu bisa aja…”

KwakwaaaawW….. Ampun dah! Nih cowok mau ngegombal cetek bener sih? Jadi saya nggak perlu nahan ketawa karena beneran gak lucu. Saya kembali terdiam.

Cowok:”Kamu capek ya?”

Cewek: “Nggak kok. Kenapa?”

Cowok: “Soalnya kamu lari-lari terus dipikiran aku..”

Aduuuuh… asli nih cowok nggak kreatif dah. Belum beli kamus gombal ya? Mana si cewek tersipu-sipu malu lagi! Kalau saya yang jadi ceweknya sih udah saya diemin aja. Lagian mau romantis¬† malah begono. Mendingan pacaran sama Mr. Bean deh bisa cekikikkan.

Saya masih diam saja. Dalam hati saya berpikir, ternyata jaman sekarang gombal begituan masih ampuh juga ya?Buktinya udah jelas-jelas gombal nggak mutu, cewek itu masih saja tersipu-sipu. Jadi pengen deh ngasih cowok di bus itu kamus gombal edisi pertama. Pasti dianya udah seneng. Kalian ada yang mau? Nih, saya kasih beberapa isinya. Tapi cuma buat lucu-lucuan aja ya…. (*Inget jangan kasih cewek cerdas gombal yang kayak beginian ya…Bisa-bisa langsung ditolak habis-habisan hahahaha….)

Cowok : Mbak jangan pegangan sama besi kereta.
Cewek : Emang kenapa?
Cowok : Kayaknya besinya kotor tuh..pegangan sama aku aja.

Cowok: Maaf mba, jangan terlalu lama duduk dikursi itu, pindah dideket saya aja
Cewek: Loh?? kenapa??
Cowok: Takut dikerubung semut.. soalnya mba manis sih.

Cowok : Mbak, orang tuanya pengrajin bantal ya..?
Cewek : Hah!!!? bukan..Emang kenapa?
Cowok : kok kalo deket sama mbak rasanya nyaman yach.

Cowok : Mbak jangan ngomong ya..
Cewek : Lho.. emang kenapa..?
Cowok : Karena biasanya aku malemnya enggak bisa tidur. kalo abis denger suara dari bibir yang indah.

Cowok : Mbak bajunya enggak pernah disetrika ya..?
Cewek : Enak aja… emang kenapa..?
Cowok : biasanya kalo cewek udah cantik enggak perlu lagi nyetrika baju..

Cowok: “Kamu itu seperti sendok…”
Cewek: “Kenapa?”
Cowok: “Karena kamu ngaduk-ngaduk perasaan aku…”

Cowok: “Kamu sekali-sekali nyuci piring dooonk”
Cewek: “Hah? emang kenapa ?”
Cowok: “Ini tangan kamu terlalu lembut…”

Cowok: “Kamu pasti enggak pernah maen bola ya..”
Cewek: “Iya laaah.. emang kenapa…?”
Cowok: “Soalnya kaki kamu bagus banget….”

Cowok: “Mbak punya uang koin ? Boleh minta ?”
Cewek: “Buat apa ?”
Cowok: “Aku udah janji sama ibu kalau aku akan menelepon dia bila aku jatuh cinta”

Huahahaha…. ternyata meskipun terdengar konyol, tapi bagi sebagian wanita gombalan kayak gini ternyata masih ampuh lho. Mungkin bukan karena romantisnya. Tapi justru karena konyolnya ;). But anyway, saya termasuk yang suka bermain gombal-gombalan dengan sahabat-sahabat saya apabila kami sedang merasa jenuh. Semakin hari, gombalan kami semakin bervariasi. Dan setiap kali salah satu dari kami melontarkan jurus gombal terbarunya, so pasti yang lainnya langsung heboh dan berlomba-lomba mencari gombalan paling dahsyat. Lama-lama saya berpikir kalau gombalan ternyata bisa berdampak sangat positif untuk meningkatkan kreatifitas kita merangkai kata-kata. Bahkan gombal bisa menceriakan suasana saat dilanda rasa jenuh bersama sahabat-sahabat tercinta.

Jadi, mari berlomba-lomba membuat gombalan-gombalan seru untuk melatih kreatifitas kita. Lumayan buat seru-seruan. Jangan mau ikut-ikutan melontarkan gombalan cetek. Yah…. sukur-sukur ada cewek yang nyangkut karena saking kreatifnya kita bikin gombalan. Itu mah rejeki namanya… hahahaha…. *tawa setan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *