Pernah nggak sih, salah mencintai orang?

Semua orang pasti pernah mengalami kejadian yang tidak menyenangkan dalam hidupnya. Saya pun pernah. Udah nggak keitung berapa kali saya mengalami sakit hati. Sakit hati karena temen yang tukang ngegosipin, sakit hati karena orang tua yang sering ngomel-ngomel, Sakit hati karena diselingkuhi pacar dan seterusnya dan sebagainya. Berkali-kali juga saya tahu betul rasanya patah hati.

Seorang sahabat saya pernah berkata pada saya, “Dich, mental lo itu anak pecinta alam. Lo dididik untuk bisa menghadapi kemungkinan terburuk sekalipun.” ternyata kata-kata itu sangat berarti sekali buat saya untuk membuat saya bangkit dari keterpurukan.

Saya pernah mengalami hal yang sangat saya benci. Kecewa karena dibohongi oleh orang yang saya sayang. Ketika mengetahui itu semua, saya depresi banget. Kembali kata-kata sahabat saya tadi terngiang di telinga saya. Disitu saya berfikir kalau saya pasti bisa melewati semuanya. Saya tau caranya dan akan saya lakukan!

Buat saya, nggak ada yang salah kalo kamu mencintai seseorang. Setiap orang kan pengen dicintai. Selama ini saya berusaha untuk berfikir positif terhadap orang yang saya cintai. Mau dia itu bekas garong kek, mau dia itu bekas maling, tapi kan dia tetep manusia. Roker juga manusia, Man! Buat saya, mencintai itu berarti kita harus siap untuk sakit hati. Apalagi kalo ternyata orang yang kita cintai ternyata nggak cinta sama kita. Saya berkali-kali disakitin sama orang yang saya cintai. Sampai-sampai salah satu temen deket saya ngomong gini, “Cil, elo mah emang cewek spesialis patah hati.”

Tapi saya cuek aja. Well, kalian harus bisa belajar sesuatu dari setiap orang, kan? Saya merasa lebih bahagia kalo ternyata orang yang saya sayang bisa sukses atau paling enggak, dia bisa berubahjadi orang yang jauh lebih baik. Walaupun saya tau kalo dia juga nggak perduli apa saya sayang apa enggak sama dia. Saya sayang sama semua orang yang pernah saya kenal. Saya nggak perduli apa dia benci saya apa enggak. Waktu kecil, saya dengan mudah musuhin orang atau benci sama orang hanya gara-gara dia ngelakuin sesuatu yang saya nggak suka. Tapi pas usia saya mulai kepala dua, saya jadi berfikir buat apa sih, saya harus benci sama orang? Yang ada mah malahan saya yang sakit hati sendiri. Tambah dosa lagi karena ngomongin dia mulu!

Jadi menurut saya, kita nggak pernah salah kok kalo mencintai orang.

Saya pernah sayang banget sama orang. Tapi saya tau dia nggak terlalu sayang sama saya karena dia sering banget nyakitin saya. Saat itu saya emang nagis-nangis Bombay. Tapi well, saya rasa itu haknya dia untuk melakukan atau tidak melakukan sesuatu terhadap

saya. Palingan saya cuma narik nafas panjang, saya tutup mata saya, dan dalem hati saya ngomong, “Cil, lo harus siap kehilangan dia…” Yah, itu emang konsekuensinya kalo kamu sayang sama orang. Sakit memang, tapi bisa nggak sih kamu mikir kalo Tuhan itu adil banget. Selama ini saya mikir kalo saya disakitin, saya nggak boleh bales. Karena suatu hari nanti kamu akan memperoleh kebahagiaan yang jauh lebih baik. Percaya deh…

Jadi, jangan pernah berfikir kalo kamu salah mencintai orang…




Comments are Closed