Si Pencemburu Sejati

Huaaaa….pengen banget posting ini gara-gara omongan salah satu sahabat saya kemarin ketika kami reunian buka puasa bareng.Cerita ngalor-ngidul pun terjadi. Dari mulai kisah lucu, menyenangkan, menyedihkan, sampai kisah aib masing-masing.Dan… Sebuah kasus lama pun baru terbongkar…
“Si X apa kabar, Chiel?”
Saya menggeleng. “Nggak tau, udah lama banget nggak ketemu. Dia masih sempet sih, nelpon nanya kabar.Lebihnya nggak pernah lagi.”
Kawan saya pun tertawa.Membuat saya heran. Kemudian dia cerita panjang-lebar, “Dulu santai banget ya lo waktu sama dia.”
“Santai gimana?”
“Yaah… Dia mondar-mandir sama cewek lain, elo santai-santai aja.Gue kan jadi diem-diem aja.Gue mikir, elo-nya aja santai, masa gue yang sewot.” ucapnya sambil tertawa.
“Gak tau ya, gue percaya aja sama dia.Lagian dia nggak pernah bohong juga pergi sama siapa.Ampe apal gue tuh cewek siapa-siapa aja.Gak perlu gue tanyain, dia udah kabarin gue sendiri.”
“Lo nggak sakit hati?”
“Cemburu sih iya, tapi kadang gue mikir lagi. Ngapain gue cemburu?Toh dia sayangnya sama gue.Selalu ada waktu buat gue.Dan dia nggak pernah malu bawa atau ngenalin gue ke temen-temennya dia sebagai pacarnya.”
“Ah lo selalu gt.Sama yg dulu2 juga cuek bgt”
“Njriit! Macem banyak aje ahahaha…”

Okay, case closed. Sorry ya, nggak bisa dilanjutin lagi ceritanya. Just kalian tahu intinya aja ahahaha…. Obrolan dengan sahabat saya itu tiba-tiba menyadarkan saya pada suatu pemikiran.Sebenernya salah nggak sih, kalau kita terlalu cuek dan santai dengan pasangan kita?Kata orang-orang jaman dulu sih, yang penting itu saling percaya.Tapi kalau terlalu percaya tanpa adanya ‘penjagaan’ apakah akan baik-baik saja?
Saya akui, pada dasarnya saya orang yang sangat cueeek banget sama sebuah hubungan ketika pacaran.Saya terlalu menganut sistem ‘saling percaya’ yang emang nempel banget di kepala saya.Saya mikir, kalau saya nggak selingkuh dan baik-baik saja, pasti pasangan saya juga melakukan sebaliknya. Tapi… Sepertinya hal kayak gitu nggak bisa dilakukan di jaman sekarang.Apalagi di kota besar.Makanya saya seringkali jadi korban perselingkuhan ahahaha…hush! *maap

Pola pikir saya itu lambat laun saya rubah. Tapi anehnya malah merubah drastis pemikiran saya. Asli, saya jadi sangat pencemburu. Bawaannya uring-uringan kalau pasangan saya nggak ngabarin di mana dia berada.Bawaannya khawatir. Bawaannya deg2an, curigaan.Dikit-dikit kangen.Tidur nggak tenang.Kerjaan berantakan.Gosh! Ini bukan saya banget! Dan diperparah dengan kejadian2 nggak menyenangkan yang nggak sengaja saya lihat. Okay, saya memang sayang berlebihan. Tapi ternyata itu malah membuat pasangan saya nggak nyaman *im so sorry:(* Ujung-ujungnya…. (again!) saya jatuh sakit.Tolol!

Guys, learning dari itu semua adalah… Kalau kalian pengen tahu semua-muanya tentang pasangan kalian, coba tanya pada diri kalian masing-masing dulu apakah kalian siap untuk mengetahui hal-hal yang (mungkin aja) akan nyakitin diri kalian sendiri?Kalau kalian nggak siap, yaudah, nggak usah kepo menyelidiki twitter,fb,atau sms dia dengan cewek2.Kecuali kalo emang ada bukti pasangan kamu jelas2 selingkuh ya… Sebelum akhirnya putuss (haha!tetep).Anyway, saya sekarang lebih santai.Kalau siap sakit hati, ya silahkan jadi kepo.Tapi kalau nggak siap, yaudah jangan cari gara2,gatel ngecek2…nanti pusing sendiri.Haha…

Jujur, saya lebih suka bersama dengan pasangan yang bisa saling bicara baik-baik tentang apa yang memang saya inginkan dari dia, dan apa yang dia inginkan dari saya.Karena kadang nggak semua yang saya lakukan itu bener lho… bisa jadi saya salah total di mata pasangan saya. Saling percaya itu masih tetep penting buat saya. Intinya, yang paling saya sayangi itu dia. And I prepared myself perfectly for him. I’ll do my best to become his future wife. Selama ini, secara nggak langsung, pasangan saya jadi motivasi diri saya untuk menabung banyak hal untuk masa depan. Misalnya, ngingetin saya biar nggak boros karena nabung buat nikah, bikin saya setengah mati belajar masak biar bisa masakin dia sarapan, belajar bangun sebelum subuh untuk nyetrika baju untuk nyiapin pakaian kerja dia nanti, atau prepare nyari penghasilan tambahan biar nanti dia nggak terlalu repot mikirin beli bedak buat saya 😀 (its true!saya belajar banyak hal).Bahkan kadang saya suka nabung nggak penting, misalnya: Okay,saya nggak akan marah sama kamu.Jadi kalau saya sampai marah, saya bayar 50 rb :))

Lalu, siapa bilang saya cuek?Saya pencemburu sejati….. karena saya sayang:)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *