Cinta Monyet

n1219070796_347256_29392

Ok, the point is…. saya ketemu lagi dengan ‘dia’.

Pengakuannya adalah…

Hmmm… HIYAAA…. saya maluuuu…..hahaha….

Beneran, saya malu banget membuat pengakuan ini. Bukan malu sama kalian, tapi malu dengan kelakuan saya sendiri hihihi…

Okay, saya akan memulai ceritanya…

Semua itu berawal ketika saya sekolah dulu. Waktu itu saya masih duduk di bangku kelas 1. Jangan berpikir kalau saya yang dulu sama seperti saya saat ini. Jelas beda. Saya yang dulu nggak se-ancur sekarang hahaha…. anyway, penampilan saya dulu agak aneh. Dibilang tomboy enggak. Dibilang girly enggak juga. Biasa -biasa aja deh pokoknya. Dulu saya punya rambut panjang dan selalu dikepang kuda. Trus gigi saya di bekhel. Dulu saya jauh lebih pendiam. Nggak terlalu banyak omong, kalau banyak omong malahan kelihatan aneh atau over. Teman-teman saya di sekolah juga nggak terlalu banyak. Teman saya lebih banyak yang berada diluar sekolah.

Nah, dulu saya punya kakak kelas. Waktu saya kelas 1, dia kelas tiga. Dia termasuk cowok yang biasa-biasa saja di sekolah saya dulu. Bukan masuk kategori anak-anak gaul, anak-anak ganteng, anak-anak lapangan ataupun anak-anak pinter. Tapi entah kenapa saya suka sekali melihat wajahnya. Wajahnya ‘adem’. Bisa bikin tenang. Dan kalau senyum….

Yang saya inget, dia pernah naksir berat dengan teman saya. Dia sering menunggui teman saya untuk sekedar mengajaknya ke kantin. Tapi sayangnya, teman saya itu nggak nanggepin sama sekali. Bahkan kesannya menolak mentah-mentah. Dulu saya sering merasa kasihan dengan kakak kelas saya itu. “Kenapa ya, orang baik digituin?” itu pikiran saya dulu dalam hati sambil melihatnya dari kejauhan. Saya memang cupu. Nerd…

Sampai saya lulus pun nggak ada seorangpun yang tau kalau dia orang yang bisa bikin saya deg-degan tiap kali berpapasan, bikin saya buru-buru kabur saking groginya kalau dia berada di jarak kurang dari satu meter dari saya, dan bikin saya tenang ketika saya sedang emosi. Lagi-lagi… mukanya adem…. *halah

Well, yang jelas ini pengakuan saya … (Past)

1. Dia nggak kenal sama saya. Bahkan inget muka saya aja pasti enggak.

2. Saya nggak pernah menyebutkan nama dia di depan teman-teman saya.

3. Ok, dulu saya suka sama dia. Tapi hanya saya sendiri yang tau.

4. Saya sering memperhatikan dia. Sekali lagi saya berikan alasannya, “Mukanya bikin adem”

5. Dia bukan ‘bintang’ di sekolah. Tapi entah kenapa saya merasa dia memiliki nilai plus-plus yang tinggi dimata saya. Dulu saya terheran-heran kenapa cowok seperti dia nggak punya pacar?

Dan, ini adalah pengakuan saya saat ini….

1. Yup, beberapa bulan belakangan ini tiba-tiba saya teringat dia. Saya ingin tau khabarnya ehehe…

2. Yup, saya lupa nama aslinya karena dulu saya hanya tau nama panggilannya saja.

3. Yup, beberapa bulan ini saya mencari-cari segala kemungkinan nama-nama dia di facebook dan friendster. Kemudian saya lihat fotonya satu-persatu. Saya masih ingat jelas wajahnya. *seinget saya namanya agak2 Jawa gitu….NIHIL

4. Yup, saya mencoba googling di sekolah2 dimana dia menjadi alumni. Siapa tau ada jalan…NIHIL

5. Yup, saya mencari-cari dia di facebook dan friendster lewat temannya-temannya dan temannya… NIHIL

6. Yup, saya amat sangat penasaran

THE FACT IS….

1. Akhirnya saya menemukan diaaaaaaa!!!!!!!HOREEE!!!

2. Well, dia nggak single lagi….

3. Saya merasa sukses besaaaarrrrrr! Saya berhasil menemukan dia, saya tau seperti apa dia saat ini, dan saya amat sangat bahagia….

4. Saya masih malu kenalan sama dia. Jadi saya memilih untuk tidak berkenalan. Cukup tau khabarnya saja….

FINISH.CASE CLOSED. BACK TO THE REALITY. WORK….WORK…WORK….

(nama+SMP/SMU+lokasi bertemu sengaja disamarkan. Biarkan ini menjadi rahasia saya…huhuhu)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *