Romantis gak harus 14 Februari

20120214-093503.jpg

Untungnya negara kita merdeka tanggal 17 Agustus.Coba kalo 14 Februari.Pasti benderanya bukan merah-putih.Tapi pink! Hahaha.. Kidding guys!
Udah valentine aja nih (so??) Saya bukan orang yang merayakan valentine’s day. Meskipun saya dengan senang hati kalau ada yang ngasih saya cokelat.Apalagi kalau ngasihnya banyak.Pasti akan saya ucapin ‘Happy Valentine’s day, Brott!’

Saya bukan orang yang romantis.Makanya saya suka heran kalau ada orang yang bilang kalau cerita di novel-novel saya romantis (hekk!?) itu cuma kebetulan aja.Saya pun nggak sadar menulis adegan-adegan itu. Pastinya adegan yang katanya romantis itu saya tulis karena memang HARUS saya tulis.Karena biasanya adegan itu adalah kunci untuk menyambungkan cerita.Bukan karena saya titisan Juliette.

Deket-deket valentine ini entah kenapa perut saya sering sakit kalau melihat adegan-adegan romantis di film-film.Karena saya merasa banyak banget adegan romantis yang terlalu ‘Wah’ yang kadang (menurut saya) jauh dari kesan ‘sweet’ tapi lebih kepada ‘Wow’.Okay, mungkin memang tipe romantis tiap cewek itu beda-beda.Itulah yang bikin cewek dikategorikan sebagai makhluk aneh. Makhluk yang bisa aja bikin cowok yang udah berusaha berbuat seromantis mungkin berpikir dirinya BASI.Hahaha…

Romantis versi saya bener-bener kerasa waktu PDKT. Dimana sesuatu yang spontan lebih sering terjadi.Dimana pasangan kita nggak gampangin hal-hal kecil.Mungkin pada saat PDKT kita bisa aja kirim-kirim surat.Tapi pas jadian bakalan ngomong, “Ngapain nulis surat?Kan bisa bbm.”

Jadian bisa dibilang sebagai kondisi ‘aman’ dimana hal-hal kecil sering banget dilupakan karena merasa pasangan kita udah jadi milik kita. Kita cenderung memikirkan gimana caranya kasih hadiah-hadiah mahal dan ketemuan yang ter-schedule sehingga membuat semuanya lama-lama membosankan. Pas dipikir-pikir, ternyata bukan hadiahnya yang bikin pipi blushing.Tapi justru cara penyampaiannya dan waktu yang tepat saat memberi. Ini bukan hanya masalah komitmen. Ini masalah spontanitas yang membuat hubungan tetap terjaga.

Semua tergantung orangnya masing-masing sih… Kalau cewek/cowoknya emang matre berat, ya… Itu beda lagi:p (sambil angkat tangan mengibarkan bendera putih)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *