February, 2012

now browsing by month

 

Romantis gak harus 14 Februari

20120214-093503.jpg

Untungnya negara kita merdeka tanggal 17 Agustus.Coba kalo 14 Februari.Pasti benderanya bukan merah-putih.Tapi pink! Hahaha.. Kidding guys!
Udah valentine aja nih (so??) Saya bukan orang yang merayakan valentine’s day. Meskipun saya dengan senang hati kalau ada yang ngasih saya cokelat.Apalagi kalau ngasihnya banyak.Pasti akan saya ucapin ‘Happy Valentine’s day, Brott!’

Saya bukan orang yang romantis.Makanya saya suka heran kalau ada orang yang bilang kalau cerita di novel-novel saya romantis (hekk!?) itu cuma kebetulan aja.Saya pun nggak sadar menulis adegan-adegan itu. Pastinya adegan yang katanya romantis itu saya tulis karena memang HARUS saya tulis.Karena biasanya adegan itu adalah kunci untuk menyambungkan cerita.Bukan karena saya titisan Juliette.

Deket-deket valentine ini entah kenapa perut saya sering sakit kalau melihat adegan-adegan romantis di film-film.Karena saya merasa banyak banget adegan romantis yang terlalu ‘Wah’ yang kadang (menurut saya) jauh dari kesan ‘sweet’ tapi lebih kepada ‘Wow’.Okay, mungkin memang tipe romantis tiap cewek itu beda-beda.Itulah yang bikin cewek dikategorikan sebagai makhluk aneh. Makhluk yang bisa aja bikin cowok yang udah berusaha berbuat seromantis mungkin berpikir dirinya BASI.Hahaha…

Romantis versi saya bener-bener kerasa waktu PDKT. Dimana sesuatu yang spontan lebih sering terjadi.Dimana pasangan kita nggak gampangin hal-hal kecil.Mungkin pada saat PDKT kita bisa aja kirim-kirim surat.Tapi pas jadian bakalan ngomong, “Ngapain nulis surat?Kan bisa bbm.”

Jadian bisa dibilang sebagai kondisi ‘aman’ dimana hal-hal kecil sering banget dilupakan karena merasa pasangan kita udah jadi milik kita. Kita cenderung memikirkan gimana caranya kasih hadiah-hadiah mahal dan ketemuan yang ter-schedule sehingga membuat semuanya lama-lama membosankan. Pas dipikir-pikir, ternyata bukan hadiahnya yang bikin pipi blushing.Tapi justru cara penyampaiannya dan waktu yang tepat saat memberi. Ini bukan hanya masalah komitmen. Ini masalah spontanitas yang membuat hubungan tetap terjaga.

Semua tergantung orangnya masing-masing sih… Kalau cewek/cowoknya emang matre berat, ya… Itu beda lagi:p (sambil angkat tangan mengibarkan bendera putih)

Gue di-Bully, SoBb!

20120209-101428.jpg

Kemarin saya inget kejadian-kejadian yang ‘agak’ janggal ketika saya sekolah dulu. Sadar nggak sih kalau kekerasan sebenarnya udah terjadi sewaktu kita TK-SMP?Bahkan kadang itu meyangkut hak asasi seorang anak. Dan justru pihak yang melakukan kekerasan malahan teman sebayanya.
Saya baru sadar kalau kondisi kejiwaan seseorang sewaktu dewasa itu sebenarnya justru dilihat dari bagaimana perlakuan lingkungan kepada mereka waktu sekolah dulu.Bisa aja orang yang waktu kecil sering dibully teman-teman sekolahnya, pas dewasa dia bisa sukses dan bales dendam. Contoh kasusnya banyak banget.Salah satunya ya yang baru aja saya lihat di TV. Dia adalah seorang wanita kaya raya yang melakukan operasi plastik di beberapa titik di tubuhnya. Hasilnya, dia beneran mirip Barbie padahal usianya sudah kepala 5.Dia cerita kalau dirinya sering dibully karena penampilannya yang nerd dan fisiknya yang ‘nggak cantik’. Dan saat itu nggak ada satupun teman-temannya yag membela dia.Dia ditertawakan,dicemooh,dll. Untung dia ggak mati bunuh diri saat itu.

Sebenarnya kalau kita membiarkan sesuatu yag nggak adil terjadi di depan kita tanpa kita berbuat sesuatu, itu sama aja kita ikut melakukan perbuatan tersebut.Dan kecenderungan sifat anak-anak usia TK-SMP adalah mereka takut dimusuhi,takut kehilangan teman meskipun dia tahu bahwa yang dilakukan teman-temannya salah. Jujur,ketakutan itu sempat hinggap di hati saya. Pas udah segede ini sih… Santai aja. Selama yang kita lakukan benar.Ya nggak, Sob?

Saya ingat sewatu SD, kalau pas pelajaran olahraga ada anak pendiam yang nggak sengaja terkena bola di kepalanya, teman-temannya justru mengejek dan tetawa lebar. Sadar nggak sih, Genk, kalo hal itu freak?Orang nggak salah apa-apa dan terkena bola di kepalanya malahan dianggap lucu??? Itu cuma salah satu contoh dari sekian banyak contoh lainnya yang jauuuh…jauuuh…jauuuh lebih Freak!

Seandainya waktu bisa diulang, kita nggak perlu sok jagoan dengan nyamperin anak-anak yang menertawakan itu kok. Tapi berbuatlah hal kecil dengan menanyakan kondisi anak yang diperlakukan nggak adil itu. Menurut saya hal kecil itu sudah cukup membuat anak itu merasa lebih manusiawi.

Anyway,ini adalah foto teman-teman kampus saya yang sedang mem-bully saya disaat ada kesempatan huahahaha…..

20120209-101441.jpg

Nongkrong dimane situuu???

Terus terang, saya termasuk orang yang ‘agak’ nggak setuju dengan ungkapan yang bilang kalau orang yang berada dalam satu tongkrongan yang sama memiliki kepribadian yang sama juga.Kalo perilaku yang sama, mungkin saya masih he-eh aja. karena jelas perilakunya….sama-sama nongkrong.Tapi kebayang nggak sih kalau misalnya ada satu tongkrongan yang perilakunya bener-bener sama,identik parah. Jadi misalnya ada yang kebelet pipis, satu tongkrongan bakalan pipis semua hahaha…macem berjamaah kayak sholat.

Kalau dipikir-pikir,kelakuan saya jaman SMP dan SMA dulu selalu bikin mama dag..dig..dug..plang! Masalahnya, saya doyan banget nongkrong setelah pulang sekolah. Makanya saya sering banget pulang sekolah hampir maghrib.Kenapa saya pulang Maghrib?soalnya waktu kecil ditakutin kalau maghrib2 masih nongkrong, bisa dikasih liat ‘penampakan’ hiiiiii….ahahaha…

Tapi meskipun mama akhirnya kapok nomelin saya masalah nongkrong ini,saya nggak pernah pengen merusak kepercayaan mama pada saya.Saya tahu batas-batasnya. Saya tidak merokok meskipun teman-teman tongkrongan saya merokok.Apalagi malak, drugs, alkohol….*goyang2in telunjuk* saya terlalu takut mama kecewa.Lagian, saya juga nggak mau masa depan saya rusak cuma gara-gara hal tolol yang saya lakukan.Meskipun begitu, saya senang menongkrong dengan teman-teman saya itu. Yang saya mau tekankan disini adalah, kalian berada di tongkrongan yang sama bukan berarti kalian harus ngikutin apa yang mereka lakukan semua, kan?Kalian berhak memilih.Kalau mereka menerima pilihan kalian, berarti mereka teman tongkrongan yang asik. Tapi kalau enggak, tinggalin aja. Cari tongkrongan asik lainnya.

Terus terang, teman-teman tongkrongan saya sebenarnya membawa banyak hal positif pada saya.Saya jadi jarang galau lantaran kalo lagi nongkrong bareng-bareng, kita sering nyanyi-nyanyi, nyela-nyela, nuangin ide kreatif, dan tuker pikiran. Kita juga belajar untuk toleransi disana.

Jadi sebenernya bersyukur aja orang yang punya temen-temen nongkrong yang asik-asik. Yang respek sama hidup kalian.Yang nggak maksa-maksa kalian untuk berbuat negatif. Sukur-sukur malah ksaih pegaruh positif buat kamu.Kalo bisa sih, punya tongkrongan nggak cuma satu.Biar hidup kita seru terus hehehe….

20120208-124008.jpg

Whats wrong with this world???

20120203-210032.jpg

Ngerasa nggak sih, kalau akhir-akhir ini cuaca lagi ‘agak’ kurang bersahabat?Hujan yang tiba-tiba disertai angin kencang yang entah-apa-namanya bisa memporakporandakan bulu mata anti badainya Syahrini. Saya yang suka melek sampai larut malam jelas buru-buru masuk kamar dan narik selimut setiap kali tanda-tanda hujan lebat terdengar.Serem aja!
Tapi situasi kayak gitu ternyata merata sampai ke beberapa belahan dunia. Whats wrong with this world???

Itu baru yang datang dari alam. Yang asalnya dari ulah manusia juga makin aneh-aneh aja. Kecelakaan akibat kelalaian, pemerkosaan, pembunuhan, penodongan,sampai urusan negara yang nggak kelar-kelar: korupsi. Capek nggak sih dengernya?Bahkan hal-hal yang nggak berpotensi menimbulkan masalah gede pun bisa jadi masalah di negara kita ini. Ckckck…kayak kurang kerjaan ya?!?

Tapi hell yeah, kalau dipikir,entah berapa persen pengaruhnya,semua yang terjadi di bumi kita ini adalah karena ulah manusia yang kemungkinan nggak punya respek terhadap banyak hal.Cenderung mikirin dirinya sendiri.

Bayangin aja,disaat alam lagi indah banget dengan angin sepoi-sepoi nan adem.Eh… Orang-orang malah buang sampah sembarangan.Makanya alam ngomel-ngomel sampai muncrat-muncrat tuh air liurnya ke bumi lantaran sampah dimana2.Banjir kan jadinya!

Jangankan sama alam. Sama sesama manusia aja kita nggak respek.Buktinya simpel aja, banyak pejabat-pejabat korupsi.Itu udah ngebuktiin betapa nggak respeknya antar manusia.

Sebenernya solusinya simpel banget.Kalo kalian respek sama sesuatu, in return kalian akan di respek juga. Kalo nggak mau banjir,ya jangan buang sampah sembarangan biar got-got nggak pada mampet.Kalo nggak mau disebut koruptor,ya jangan korupsi.Simpel kan?

Kita memang musti belajar untuk lebih respek terhadap sesuatu.Jadi kalau ada petir,jangan teriak-tutup kuping-tarik selimut-tidur.Tapi anggap saja petir itu sedang berusaha ramah pada kita.Berusaha menyapa kita….dengan caranya sendiri pastinya. Whats up dude?!?

Sang Pemimpi

20120202-131434.jpg

Sama seperti Nobita, saya mudah sekali tertidur.Istilah kerennya, ‘pellor’ a.k.a nemPEL moLOR.Bukan karena saya pemalas. Tapi justru karena pola tidur saya tidak teratur.Itulah penyebab mata panda saya.Yess,saya memang kurang tidur.Saya tidur nyaris selalu diatas jam 1 pagi.Lalu selalu bangun jam 5 untuk sholat subuh.Jadi kalau dihitung2 saya tidur skitar 3 jam.Makanya di luar waktu itu,saya gampang banget tidur.Asal kepala nyender dikit,saya bisa langsung ZZzzz…Zzzz… *hah!saya nyaris ketiduran~maaf

Berkali-kali mama selalu ngomel kalau saya belum tidur sampai lewat jam satu pagi.Beliau biasanya bangun dari tidurnya dan ke kamar saya untuk ngecek apa saya masih melek apa udah bobo. Kasusnya mirip banget deh sama satpol pp yang tiba-tiba ngegrebek pedagang kaki lima.Dan pastinya tampang saya ketika itu mirip banget sama pedagang yang kena grebek. Biasanya sih, saya masih ada kesempatan untuk memejamkan mata kalo denger tanda-tanda mama mau mengecek. Tapi sepertinya mama tahu saya sering pura-pura tidur.Jadinya sekarang kalau mau ngecek, mama akan mengendap-endap tanpa suara dan…..HIYAAA!TIDUR!!! <— kasus ini biasanya membuat saya langsung jantungan.Mental sampai atap kamar dan balik lagi ke posisi semula *halah!
Tapi beneran lho, saya gampang banget kagetan.(kecuali bagian mental ke atapnya.Itu dusta!)

Yak lanjuuut!

Saya adalah seorang pemimpi akut.Doyan banget mimpi.Please jangan berpikir 'mimpi' yang saya maksud sekeren mimpinya Agnes Monica. Tapi 'mimpi' yang saya maksud ini adalah 'khayalan',bukan cita-cita.Lebih kepada hal-hal yang…hmm…fantasi. Mimpi saya sering indah.Tapi lebih sering absurd. Saya juga sering bermimpi tanpa tertidur <—heek?!? But Seriously,its true!
Oke,kalian pasti nggak mudeng sama omongan saya kan?(kalau iya,tolong lambaikan tangan dan anggukkan kepala.)

Saya akan kasih contoh mimpi 'tidak tidur' saya:
Hmmm… Misalkan saya sedang jatuh cinta.Entah kenapa muncul buga-bunga dan cupid2 bodoh terbang-terbang di depan mata saya. Atau saat saya kesal dengan seseorang, saya membayangkan ada bola-bola yang melempari kepala orang itu di depan mata saya. Tau film Ally Mc Beal?kira-kira seperti itulah mimpi 'melek' saya. Cukup absurd dan…dungu.
Kalau contoh mimpi 'tidur' saya:
Suatu malam saya bermimpi sedang bersama keluarga saya.Tapi herannya, saya melihat Jet Li di mimpi saya.Dia ikut jalan-jalan bareng saya dan keluarga.Well,saya tahu ini sangat absurd.Tapi begitulah sebagian besar mimpi saya. Biasanya setelah itu, ketika saya bangun, saya akan terbengong-bengong sendiri. "kenapa tiba-tiba di mimpi gue ada Jet Li?"

Ah…ini hanyalah tulisan nggak penting yang sebenarnya nggak penting kalian baca juga. Saya cuma pengen cerita betapa 'aneh'nya mimpi-mimpi saya. Atau mungkin juga saya sedang bermimpi ketika meulis postingan ini….HoAaamM….