November, 2009

now browsing by month

 

Rainy girl

girl-and-rain-dark-1

Hujan lagi. Sudah lama sekali saya tidak menikmati hujan. Ini terjadi karena banyak aktivitas saya yang berada di dalam ruangan sehingga jarang sekali saya merasakan titik-titik air membasahi tubuh saya.

Saya bukan penyuka hujan. Kulit saya yang tipis dan tak pernah kuat dengan hawa dingin selalu gemetar jika musin hujan tiba. Tapi entah kenapa, saya selalu senang berlari menerobos hujan, membiarkan sekujur tubuh saya basah kuyup. Hingga sampai pada satu titik dimana saya tertawa bahagia dan bangga telah berhasil menerobos hujan. Saya mencintai sensasi itu.

Itu bukan pelarian. Itu sebuah harapan. Sebuah keberanian untuk menghadapi rintangan dalam waktu cepat. Saya ingat moment-moment ketika saya nekat berlari menerobos hujan. Salah satunya ketika saya mengetahui orang yang saya sayangi membohongi saya, ketika saya mencintai orang yang salah dan ketika saya diperlakukan tidak adil oleh orang-orang. Ya, ketika hati saya luar biasa sakit. Mungkin hujan adalah perisai terhebat untuk menutupi betapa sakitnya saya, betapa marahnya saya dan saya biarkan air mata saya bercampur dengan air hujan.

Tapi tak selamanya begitu. Saya juga pernah berlari menerobos hujan dengan bahagia. Ya, ketika saya jatuh cinta, ketika saya bersyukur dengan kehidupan saya, dan ketika saya berhasil mendapatkan apa yang saya impikan. Saya berlari menerobos hujan.

Seperti sore ini. Saya terjebak disebuah warung karena hujan lebat. Badan saya sudah mulai menggigil kedinginan. Tapi saya tak perduli. Saya melangkahkan kaki saya, mengatur nafas, tersenyum dan…. saya mulai berlari. Oh Tuhan, saya rindu sensasi ini. Saya rindu merasakan detak jantung saya yang berdenyut kencang. Guyuran hujan, cipratan air akibat langkah kaki saya, tidak ada orang, tidak ada mata yang melihat…. saya begitu bahagia. Mungkin ini  scene terbaik dalam film saya. Mungkin ini capture terbaik dalam foto saya. Mungkin ini saat dimana nanti “dia”, ada di ujung jalan menanti saya. Ya, dia ada disana. The Gift. Someone yang nantinya akan bersama saya… Yes, Im The rainy girl.

Gombal oh Gombal….

pb080089

Sebenarnya kejadian ini sudah lumayan lama terjadi. Tapi saya lupa terus pengen cerita ke kalian semua *maap. Cerita ini berawal ketika saya mengantri di salah satu koridor bus trans Jakarta. Awalnya saya biasa-biasa saja melihat ada sepasang kaula muda (aiii mateee kaula mudaaa…) yang sedang bercengkrama disebuah kursi disudut koridor. Sambil memasang earphone, saya sibuk mengunyah permen sambil sesekali melongokkan kepala, melihat apakah bus sudah datang atau belum. Nggak lama kemudian bus terlihat dan kedua pasangan tadi tiba-tiba langsung menerobos ke depan saya. Si cowok bak superhero menggandeng sang Putri. *Nyerobot kok bangga. Aneh! Saya sih cuek aja. Yang penting saya bisa dapet bus.

Bukan sulap bukan sihir, ternyata kedua pasangan tadi duduk tepat disebelah saya. Sesaat saya melepas earphone untuk membenarkan posisinya. Tapi ternyata, sekelibat saya mendengar percakapan yang cukup menarik untuk hiburan saya selama di perjalanan. Apalagi kalau bukan si abang GOMBAL. Asli, sepanjang perjalanan tuh cowok ngegombal mulu.

Saya menarik nafas panjang. Dalam hati saya berkata, “Dichiel, kalo elo mau nguping, lo harus janji untuk nggak cekikikkan. INGET! Jangan cekikikkan. APALAGI NGAKAK!” Pelan-pelan saya menganggukkan kepala, tanda saya setuju dengan janji saya pada diri sendiri. Saya akan ceritakan apa yang cowok itu katakan:

Cowok: “Kamu suka minum kopi ya?”

Cewek: “Emangnya kenapa? Kelihatan ya?”

Cowok: “Pantesan aku nggak ngantuk ngeliat kamu…”

Cewek: “Ah… kamu bisa aja…”

KwakwaaaawW….. Ampun dah! Nih cowok mau ngegombal cetek bener sih? Jadi saya nggak perlu nahan ketawa karena beneran gak lucu. Saya kembali terdiam.

Cowok:”Kamu capek ya?”

Cewek: “Nggak kok. Kenapa?”

Cowok: “Soalnya kamu lari-lari terus dipikiran aku..”

Aduuuuh… asli nih cowok nggak kreatif dah. Belum beli kamus gombal ya? Mana si cewek tersipu-sipu malu lagi! Kalau saya yang jadi ceweknya sih udah saya diemin aja. Lagian mau romantis  malah begono. Mendingan pacaran sama Mr. Bean deh bisa cekikikkan.

Saya masih diam saja. Dalam hati saya berpikir, ternyata jaman sekarang gombal begituan masih ampuh juga ya?Buktinya udah jelas-jelas gombal nggak mutu, cewek itu masih saja tersipu-sipu. Jadi pengen deh ngasih cowok di bus itu kamus gombal edisi pertama. Pasti dianya udah seneng. Kalian ada yang mau? Nih, saya kasih beberapa isinya. Tapi cuma buat lucu-lucuan aja ya…. (*Inget jangan kasih cewek cerdas gombal yang kayak beginian ya…Bisa-bisa langsung ditolak habis-habisan hahahaha….)

Cowok : Mbak jangan pegangan sama besi kereta.
Cewek : Emang kenapa?
Cowok : Kayaknya besinya kotor tuh..pegangan sama aku aja.

Cowok: Maaf mba, jangan terlalu lama duduk dikursi itu, pindah dideket saya aja
Cewek: Loh?? kenapa??
Cowok: Takut dikerubung semut.. soalnya mba manis sih.

Cowok : Mbak, orang tuanya pengrajin bantal ya..?
Cewek : Hah!!!? bukan..Emang kenapa?
Cowok : kok kalo deket sama mbak rasanya nyaman yach.

Cowok : Mbak jangan ngomong ya..
Cewek : Lho.. emang kenapa..?
Cowok : Karena biasanya aku malemnya enggak bisa tidur. kalo abis denger suara dari bibir yang indah.

Cowok : Mbak bajunya enggak pernah disetrika ya..?
Cewek : Enak aja… emang kenapa..?
Cowok : biasanya kalo cewek udah cantik enggak perlu lagi nyetrika baju..

Cowok: “Kamu itu seperti sendok…”
Cewek: “Kenapa?”
Cowok: “Karena kamu ngaduk-ngaduk perasaan aku…”

Cowok: “Kamu sekali-sekali nyuci piring dooonk”
Cewek: “Hah? emang kenapa ?”
Cowok: “Ini tangan kamu terlalu lembut…”

Cowok: “Kamu pasti enggak pernah maen bola ya..”
Cewek: “Iya laaah.. emang kenapa…?”
Cowok: “Soalnya kaki kamu bagus banget….”

Cowok: “Mbak punya uang koin ? Boleh minta ?”
Cewek: “Buat apa ?”
Cowok: “Aku udah janji sama ibu kalau aku akan menelepon dia bila aku jatuh cinta”

Huahahaha…. ternyata meskipun terdengar konyol, tapi bagi sebagian wanita gombalan kayak gini ternyata masih ampuh lho. Mungkin bukan karena romantisnya. Tapi justru karena konyolnya ;). But anyway, saya termasuk yang suka bermain gombal-gombalan dengan sahabat-sahabat saya apabila kami sedang merasa jenuh. Semakin hari, gombalan kami semakin bervariasi. Dan setiap kali salah satu dari kami melontarkan jurus gombal terbarunya, so pasti yang lainnya langsung heboh dan berlomba-lomba mencari gombalan paling dahsyat. Lama-lama saya berpikir kalau gombalan ternyata bisa berdampak sangat positif untuk meningkatkan kreatifitas kita merangkai kata-kata. Bahkan gombal bisa menceriakan suasana saat dilanda rasa jenuh bersama sahabat-sahabat tercinta.

Jadi, mari berlomba-lomba membuat gombalan-gombalan seru untuk melatih kreatifitas kita. Lumayan buat seru-seruan. Jangan mau ikut-ikutan melontarkan gombalan cetek. Yah…. sukur-sukur ada cewek yang nyangkut karena saking kreatifnya kita bikin gombalan. Itu mah rejeki namanya… hahahaha…. *tawa setan.

Intermezzo:Apa yang dyan kerjakan saat di kamar? part I

p9300037p9300036

-Membuat orang-orangan dari lilin-

Untuk Dyan

921961986l

Sabar ya, deek…

Entah udah berapa kali sabar mah. Kenapa aku lahir dari rahim seorang wanita luarbiasa seperti Mama? Sehingga aku memiliki sifat yang persis sekali seperti Mama. Terlalu nurut. Terlalu nrimo. Meskipun hatinya sakit bagai dicabik-cabik dan jatuh dari ketinggian 200 kaki.

Tapi saya terlalu cengeng. Tidak seperti Mama. Air mata saya mudah sekali menetes. Saya gampang terharu. Mungkin banyak orang berpikir kalau saya terlalu nekat. Terlalu berani mengambil resiko. Tidak pernah takut apapun. Bahkan ketika sebuah Barreta 92 tepat diatas kepala sekalipun, saya tak gentir. Atau ketika saya berada di ketinggian 20 meter untuk melakukan bungee Jumping, atau mungkin saat saya tidak merasa ngeri ketika berada di tengah hutan  sendirian jam 2 pagi. Nggak ada yang tahu bahwa sebenarnya saya begitu cupu. Begitu mudah terharu. begitu sensitif bukan main jika sesuatu yang membahagiakan dan menyedihkan terjadi di depan mata saya.

Saya selalu menangis sendirian di dalam kamar saya yang sempit dan gelap. Menangisi diri sendiri. Pathetic. Menangisi hal-hal bodoh yang pernah saya lakukan. Menangisi betapa lemahnya saya dihadapan lelaki yang saya sayangi. Bahkan saya hanya terdiam ketika air mata saya tumpah karena menahan perih akibat cacian yang dia lontarkan. Akibat perlakuan kasar yang dia berikan.Bodoh. Tapi mama tenang saja. Hal itu nggak akan terulang lagi…

Sabar ya, dek…

Ya, Mah. Anakmu ini selalu ingat kata-katamu. Saya selalu berusaha sabar meskipun tak ada yang pernah perduli apa yang saya pikirkan dan rasakan. Tak perduli saya benci atau tidak, suka atau tidak, sakit atau tidak, capek atau tidak. Yang mereka tau hanya kepuasan dirinya sendiri. Segelintir Manusia.

Sabar ya, dek…

Lagi. Mama selalu berkata itu. Kata-kata mama itu memang dopping terbaik saya. Kekuatan terbesar saya. Rasa capek, sedih, takut, sakit, semua bisa hilang tanpa rasa. Saya tak perduli. Karena saya tahu apa kelanjutan dari kalimat Mama..

Sabar ya, dek… Semua pasti ada balasannya. Tuhan pasti punya rencana untuk kamu…

Miss U Garfield…

Dulu di rumah, saya punya kucing namanya Garfield. Dia itu kucing kampung biasa. Bukan tipe anggora atau persia. Meskipun begitu, saya sayang banget sama dia. Dia itu penyemangat saya, penghibur saya, dan teman yang baik buat saya (Lebay banget nggak sih?Huahaha). Keluarga saya juga sayang sama garfield. Karena setiap hari ada saja tingkah yang dia lakukan yang bikin suasana rumah saya jadi selalu ceria (Hore!). Mama sayang sama garfield karena dia selalu menemaninya  setiap hari kalo saya, kakak saya, Papa saya pergi. Jadi saat mama saya tidur2an di kursi, si garfield tidur2an juga di bawah kursi. Papa saya sayang sama garfield, karena garfield yang selalu masih bangun ketika papa saya baru pulang dari kerja malem2. Kakak saya adalah orang yang paling gemes sama garfield. Sukanya ngegendong2 kucing itu dan ngasih makanan yang lebih enak dari makanan saya(sial!). Pembantu saya, Mbak Dilla, sayang banget sama garfield karena kucing itu selalu jadi temen istirahatnya. Makanya mbak dilla seneng banget mandiin garfield. Lagian anehnya, garfield itu doyan banget mandi. Kalo dimandiin diem aja. Nggak kabur. Sedangkan saya sayang sama garfield karena garfield selalu menatap saya dengan polosnya saat saya lagi suntuk, lagi marah2 atau lagi capek dengan kerjaan-kerjaan saya yang menumpuk.. Makanya dia bisa membuat saya tenang lagi. Ini saya akan ceritakan beberapa kelakuan garfield yang bikin keluarga saya ketawa-ketawa…….

Garfield kalo tidur nggak pernah tengkurep. Pasti terlentang. Kayak orang aja. Pernah di tengkurepin sama mama, tapi baru beberapa menit udah terlentang lagi.

Garfield selalu bangunin saya dan kakak saya setiap pagi dengan teriak-teriak di depan kamar kami berdua. Kalau pintu kamar saya atau pintu kamar kakak saya sudah dibuka, barulah dia berhenti teriak-teriak, loncat ke kasur dan tidur di kaki saya.

Garfied senang menemani saya bekerja. Biasanya dia tidur-tiduran disebelah saya tapi lama-kelamaan dia ketiduran beneran hahaha…. Dasar!

Garfield paling suka mandi. Kalo mandi, dia suka berdiri pegangan ember sementara mbak Dilla menggosok2 punggung, kaki, mukanya dia. Dia nggak bakalan lari. Tapi mbak Dilla suka kerepotan nahan badan garfield karena dia pengen banget nyebur ke dalam ember.

Kalo makan, garfield suka masukin mukanya kedalem tempat makannya. Terus saking lahapnya, dia bisa makan sambil nggak sadar kepalaya ngegiring tempat makanannya jalan-jalan. Lama-lama kita mengajari dia untuk makan pakai tangannya. Akhirnya dia mulai bisa mengambil makanan dalam kaleng dengan tangan kanannya. Ingat! Tangan kanan!

Suka latihan nyanyi di atas genteng. Malem2, keluarga saya panik gara-gara denger suara garfield kayak lagi berantem gitu. Pas keluarga saya ke atap, gak taunya kita melihat garfield lagi teriak2 nggak jelas sendiri gitu. Lama kelamaan kita terbiasa dengan kelakuan aneh garfield.

Namanya garfield, tapi kadang mama manggil dia fiela (dari garfiela), kakak saya lebih sering manggil Garf. Mungkin dia bingung kali ya nama dia sebenernya siapa. Tapi suatu hari dia datang dari luar sambil ada sebuah kalung di lehernya, Di kalungnya ada tulisan, “Namaku osin.” Mungkin ada orang yang iseng nulisin kayak gitu.

Garfield pernah di kasih syal sama mama. Syal punya mama  saya pastinya. Tapi tiba-tiba dia langsung lari keluar, ke tempat sampah, ke depan gerbang sambil bawa syal itu. Ternyata dia langsung nyari pacar gitu. Dasar playboy!

Garfield punya pacar. Namanya Primadona. Waktu Primadona mati, 3 hari garfield makannya sedikit banget. Terus kalau jalan lemes gitu hahaha….

Garfield suka menekan-nekan tangannya di kaki kakak saya. Serasa lagi mijitin.

Garfield pernah di kasih alis mata ama mama. Kata mama, biar keliatan ganteng.

Garfield pernah bangunin saya pagi2 dengan ngelus2 tangannya di tangan saya.

Garfield gendut banget. Sampai2 mama bilang kayak babi. Kayaknya dia babai yang dikutuk jadi kucing.

Banyak banget deh, tingkah laku garfield yang selalu bikin saya dan keluarga saya ketawa. Kata mama, garfield itu adalah kucing yang kesurupan manusia hehehe…… Kalo kamu main kerumah saya, pasti kamu bakalan saya kenalin sama Garfield. Tapi itu dulu. Sebelum dia hilang bak ditelan bumi 2 tahun yang lalu. Nggak ada yang tau dia kemana. Sedih banget deh… tapi untungnya keluarga saya dapet penggantinya. 16 kucing lucu ada di rumah saya saat ini hohoho…. Suatu saat nanti saya akan menceritakan tentang mereka satu persatu…